Edan, Istana Pasir Bahlul Seharga Satu Juta Dinar

Humor  
Ilustrasi: Bahlul menasihati Khalifah Harun Al Rasyid.
Ilustrasi: Bahlul menasihati Khalifah Harun Al Rasyid.

Orang bijak besar mengajar siswa mereka melalui cerita, perumpamaan dan perumpamaan. Cerita melampaui waktu dan ruang. Mereka memiliki kualitas yang abadi. Seorang anak dan seorang sarjana dapat berhubungan dengan cerita yang bagus dan belajar sesuatu darinya. Cerita ini mungkin sudah sering dikisahkan, sebagaimana penulis kutip dari www.historyofIslam.com.

Seorang Syekh yang terpelajar duduk di bawah pohon dan menceritakan kisah berikut kepada murid-muridnya dengan penuh perhatian.

Sang guru bercerita:

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Khalifah Harun ar Rasyid (wafat 809 M), Dinasti Abbasiyah, adalah seorang khalifah yang sangat hebat. Kerajaan meluas hingga Cina dan Spanyol. Dari timur ke barat, utara ke selatan, tidak ada raja yang bisa membanggakan kerajaan yang mewah, sama mewahnya atau sekuat Kekhalifahan Harun.

 

Dia adalah pelindung pembelajaran dan seni. Dia mengundang para sarjana dari tanah yang jauh, dari Cina, India dan Yunani untuk datang ke Baghdad dan bekerja di Rumah Kebijaksanaan (House of Wisdom) yang didirikan ayahnya.

Harun memiliki seorang saudara yang bernama Bahlul. Khalifah Harun Al-Rasyid memiliki kaya dan kemewahan yang sangat luar biasa. Sementara Bahlul adalah orang suci, dan membenci kehidupan dan kekayaan dunia. Bahlul hanya fokus pada kekayaan abadi untuk akhirat.

Harun anyak menghabiskan waktunya di istana, dikelilingi oleh para penggawa kerajaan dan kemewahan. Bahlul menghabiskan waktunya di padang pasir dalam pengasingan, kuburan, dan tempat terpencil. Seringkali, ia diamati membangun istana di pasir gurun, kemudian menghancurkan, dibangun lagi, lalu dihancur lagi. Begitu seterusnya.

Suatu hari, Harun sedang berkuda di padang pasir bersama rekan-rekannya ketika dia melihat saudaranya membangun istana di pasir. Khalifah turun dari kuda jantan kerajaannya dan menyapa saudaranya:

"Bagaimana kabarmu, kakakku yang baik?", tanya Khalifah Harun Al-Rasyid.

"Syukur, Alhamdulillah, saya baik-baik saja," jawab Bahlul.

Khalifah mengamati bahwa Bahlul telah membangun sebuah istana (kastil) pasir. Harun bertanya:

"Saya ingin membeli kastil pasir itu. Berapa biayanya?"

Bahlul biasanya hanya menagih satu dinar (koin emas) dari pedagang yang sedang melintas. Dia akan mengambil uang itu dan mendistribusikannya kepada orang miskin keesokan paginya. Tapi Harun adalah khalifah yang perkasa. Dia memiliki kekayaan yang tak terhitung. Bahlul meminta harga yang layak untuk seorang raja.

"Seratus dinar (koin emas)," datang jawaban langsung. "Dan saya akan membagikan dinar kepada orang miskin besok pagi di bazaar."

"Seratus dinar untuk kastil pasir? Itu terlalu banyak untuk kastil pasir belaka," kata Harun.

"Ini seratus dinar. Terserah Anda untuk membelinya atau tidak membelinya,” ujar Bahlul.

Khalifah Harun Al Rasyid tidak tertarik. Dia mengucapkan salam kepada saudaranya, lalu menunggang kudanya dengan pelana emas, dilapisi rubi dan kemudian pergi.

Malam itu, ketika Harun tidur di kamar kerajaannya, dia bermimpi. Dia bermimpi bahwa dia dibawa ke surga dan ditunjukkan tempat-tempat kemegahan dan keindahan yang tak terkatakan. Ketika Harun bertanya kepada malaikat yang menyertainya kepada siapa istana-istana ini berada, dia diberitahu bahwa ini adalah istana yang dibangun oleh saudaranya Bahlul dan dibeli darinya oleh pedagang yang lewat.

Harun langsung terbangun dari mimpi itu. Dia tidak bisa tidur lagi dan menghabiskan malam berjalan bolak-balik di kebunnya yang lezat menunggu fajar. Bahkan sebelum matahari terbit dari timur, Harun menunggang kudanya dan pergi ke padang pasir mencari saudaranya. Akhirnya dia menemukannya di tempat yang sepi, bermain dengan pasir seperti biasa. Ia menyampaikan salam, lalu Khalifah turun dari kudanya dan dengan suara yang sangat bijaksana dia berkata:

"Saudaraku, aku akan membeli kastil yang kamu tawarkan padaku kemarin untuk seratus dinar,” ujar Khalifah Harun Al Rasyid.

"Harganya sudah naik. Ini adalah satu juta dinar hari ini. Dan itu harus dibayar tunai," kata Bahlul.

Berita Terkait: Nasihat Bahlul untuk Khalifah Harun Al-Rasyid (republika.co.id)

Dikira Bodoh, Bahlul Maknanya Pintar (republika.co.id)

Harun sangat terkejut. "Satu juta dinar! Baru kemarin, kamu bilang itu seratus dinar."

"Ya, para malaikat membawa kastil itu ke surga. Permintaan sudah habis dan ini adalah kastil baru. Aku diberitahu oleh para malaikat untuk membagikan semua emasmu di antara orang-orang miskin di negeri itu."

Harun merasa menyesal di dalam hatinya. Dia telah melewatkan kesempatan emas untuk membeli sendiri sebuah kastil di surga. Dan sekarang harga yang diminta satu juta dinar begitu tinggi. Dia pergi dengan tangan kosong, berjalan perlahan di padang pasir, memegang kendali kudanya.

Youtube: Khatib Menangis Menceritakan Wali yang Dijadikan Budak | Rumah Berkah - YouTube

Syekh besar yang menceritakan kisah itu berpaling kepada murid-muridnya dan berkata: "Wahai anak-anakku! Ketika Allah memberimu kesempatan untuk berbuat baik, jangan menundanya. Kesempatan itu mungkin tidak akan pernah kembali kepada Anda. Perbuatan baik adalah seperti belas kasihan Ilahi. Ketika Anda melakukan perbuatan baik, Anda membeli sendiri tempat yang dekat dengan kehadiran Ilahi. Anda membeli sendiri sebuah kastil di surga. Hal Jaza’ul ihsan illa al ihsan (Apa balasan dari perbuatan baik kecuali perbuatan baik itu sendiri?)." (QS Al-Rahman [55]: 60).

Allahu A’lam

(Syahruddin El-Fikri)

Rumah Berkah

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Rumah Berkah adalah lembaga nirlaba, yakni Yayasan Rumah Berkah Nusantara. Lembaga ini bergerak dalam bidang Sosial, Keagamaan, dan Kemanusiaan.

Twibbon Satu Abad NU

Sambut Satu Abad, NU Depok Gelar Apel Akbar

Habib Umar: Rajab Adalah Bulan Allah

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

[email protected] (Marketing)

× Image