Nekat Berhubungan Intim di Siang Hari Ramadhan, Lelaki Ini Mengaku Celaka

Hadits  
Seorang laki-laki tergopoh-gopoh mendatangi Rasulullah atas sebuah larangan yang dilanggarnya. (foto: ilustrasi).
Seorang laki-laki tergopoh-gopoh mendatangi Rasulullah atas sebuah larangan yang dilanggarnya. (foto: ilustrasi).

Pada zaman Rasulullah SAW, ada sebuah keluarga yang sangat miskin. Saking miskinnya, tak ada orang yang lebih miskin dari mereka. Pakaiannya pun hanya yang ada di badannya, gubuknya sudah reot, dan makan pun susah.

Suatu hari pada bulan Ramadhan, keluarga miskin ini pun menjalankan ibadah seperti biasa yang dilakukan oleh umat Islam lainnya. Mereka juga mengetahui berbagai keutamaan dan kemuliaan Ramadhan. Mereka juga berusaha untuk menjalankan ibadah dengan sebaik-baiknya, dan memperbanyak amalan dalam mengisi kemuliaan Ramadhan.

Dia juga telah mendengar ayat Al-Qur’an, yang menegaskan perintah dan larangan selama menjalankan ibadah puasa. Namun, pada suatu hari, di saat sedang berpuasa, timbul keinginan dan hasratnya terhadap istrinya. Karena besarnya godaan yang dihadapinya, ia pun akhirnya “berhubungan suami istri” di siang hari puasa Ramadhan itu.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Setelah melaksanakan ‘kewajibannya’ itu, ia pun menyadari bahwa perbuatan itu dilarang. Maka, ia cepat-cepat mendatangi Rasulullah SAW di Majelis ilmu. Dengan tergopoh-gopoh, ia mengadukan dirinya kepada Rasul SAW, dan memohon ampun atas segala perbuatannya.

“Celaka aku, ya Rasulullah,” ujarnya.

Rasul bertanya: “Apa yang membuatmu celaka, hai fulan?”

Laki-laki itu pun menceritakan perbuatannya. “Aku berhubungan seksual dengan isteriku di siang hari di bulan Ramadhan.”

Maka, Rasul pun memerintahkannya untuk membayar kafarat (denda), yakni dengan membebaskan budak. “Apakah kamu punya uang untuk membebaskan budak?” tanya Rasul.

“Tidak, aku tidak punya uang,” jawabnya.

Rasul bertanya; “Apakah kamu sanggup berpuasa dua bulan berturut-turut?”

“Tidak, ya Rasul. Satu bulan saja, saya tidak kuat dan akhirnya melakukan perbuatan itu, apalagi jika sampai dua bulan,” jawabnya.

Rasul kemudian memerintahkannya, untuk memberi makan fakir miskin sebanyak 60 orang. “Apakah kamu sanggup memberi makan 60 orang fakir miskin?”

Baca Juga:

Hewan Ini Ternyata Ikut Puasa

Ulat Berpuasa Untuk Membentuk Tabiat Menjadi Lebih Baik

Amalan Agar Mudah Melunasi Utang

Apakah Mencium Istri Membatalkan Puasa?

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Rumah Berkah adalah lembaga nirlaba, yakni Yayasan Rumah Berkah Nusantara. Lembaga ini bergerak dalam bidang Sosial, Keagamaan, dan Kemanusiaan.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image